Friday, October 7, 2011

HAJI ASAAD BIN HAJI DAUD
Dari Tanah Besar Ke Tanah Melayu


Pembaca yang tidak mempunyai maklumat awal tentang Tuan guru Haji Asaad bin Haji Daud wajar bertanya siapa tokoh ini kerana nama beliau di kalangan rakan-rakan karib dan murid-muridnya lebih mengenali beliau dengan nama Haji Saad Kangkong.

Asaad adalah nama pilihan yang paling disukai penama ini kerana nama Asaad kerap menghiasi muka depan kitab-kitab kepunyaan beliau, namun di kalangan orang Melayu, terutama keluarga dan anak cucu tuan guru ini lebih mudah menyebutnya dengan nama Tok Ayah Saad.

Nama-nama yang baik erti dan senang disebut seperti Saad atau Asaad pada hakikatnya adalah doa rakan-rakan dan kenalan apabila menyebut atau menyeru nama ini. Penamanya pula bagaikan didoa semoga dia berbahagia, manakala Asaad pula membawa erti semoga dia sangat bahagia.

Sesungguhnya pemilihan nama ini sangat cantik dan bertepatan dengan sabda Nabi saw dalam sebuah hadis riwayat Abu al-Darda` ra.

إِنَّكُمْ تُدْعَوْنَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِأَسْمَائِكُمْ وَأَسْمَاءِ آبَائِكُمْ فَحَسِّنُوا أَسْمَاءَكُمْ [مسند أحمد، حديث (20704)]

Terjemahan: “Sesungghnya kamu apada hari Kiamat akan diseru dengan nama-nama kamu dan nama bapa-bapa kamu. Oleh itu berilah nama-nama yang baik”

Haji Asaad memang berbahagia dengan berkat ilmu dan amal saleh yang dibawa bersamaanya dan dengan berkat doa murid-murid yang mendoakannya pada waktu-waktu mustajabnya doa. Pemergian orang yang berilmu dan menyebarkan ilmunya memang istimewa kerana ilmu yang diwarisi murid-muridnya bagaikan sedekah yang berpanjangan pahalanya. Inilah kelebihan ilmuwan seperti yang diucap Sayyidina Ali:


العِلْمُ خَيْرٌ مِنَ الْمَالِ، العِلْمُ يَحْرُسُكَ وَأَنْتَ تَحْرُسُ الْمَالَ، العِلْمُ يَزْكُو عَلَى العَمَلِ وَالْمَالُ تُنْقِصُهُ النَّفَقَةُ.

Terjemahan: Ilmu lebih baik dari harta, ilmu memelihara anda, sedangkan harta, anda memeliharanya, Ilmu bertambah subur kerana beramal, sedangkan harta semakin susut kerana berbelanja.

Tentang keistimewaan ilmu pala Imam Shafi`i bermadah:

تَعَلَّمْ فَلَيْسَ الْمَرْءُ يُوْلَدُ عَالِمًا


وَلَيْسَ أَخُوْ عِلْمٍ كَمَنْ هُوَ جَاهِلُ

وَإِنَّ كَبِيْرَ الْقَوْمِ لاَ عِلْمَ عِنْدَهُ


صَغِيْرٌ إِذَا الْتَفَّتْ عَلَيْهِ الْجَحَافِلُ

وَإِنَّ صَغِيْرَ الْقَوْمِ إِنْ كَانَ عَالِمًا
كَبِيْرٌ إِذَا رُدَّتْ إِلَيْهِ الْمَحَافِلُ
Terjemahan:
Tuntutlah ilmu kerana ibu tidak melahirkan ilmuwan,
Kerana ilmu, orang alim tidak sama orang jahil tanpa ilmul,
Sorang ketua tanpa ilmu,
Dipandang Kecil ketika berada dalam kumpulan.
Orang kecil dipandang besar bila berilmu
Dihormati orang ketika berada dalam perhimpunan.

Anak kelahiran negeri Che Siti Wan Kembang atau lebih tepat disebut kampong Kangkung yang terletak di pesisiran sungai Kelantan, kira-kira 6 km dari Pasir Mas ini sejak 67 tahun yang lalu sangat berbahagia kerana dilahirkan oleh seorang ibu yang buta huruf, tetapi tidak buta al-Qur`an, miskin harta tetapi kaya jiwa. Bapanya Haji Daud pula seorang yang sederhana harta dan ilmu, dia bukan seorang buruh yang hidupnya merana, kais pagi makan pagi kais petang makan petang, tetapi tidak memaksanya membenting tulang untuk mencari rezeki bagi manyara hidup anak-anak dan keluarganya; dia mempunyai sawah padi dan dusun kelapa, pokok-pokok dan sayur-sayuran kampung sekadar yang diperlukan.

Sumber-sumber mulut menyatakan, silsilah keturunan Haji Saad berasal dari sebuah keluarga Tionghua yang memeluk Islam. Mereka datang dari arah Kuala Kerai menuju Kota Bharu dengan sebuah sampan. Ditakdir Allah, sampan yang mereka naikki mengalami kebocoran setibanya di pengkalan sungai Kangkong. Waktu ini pentadbiran negeri Kelantan berpusat di Kuala Kerai, laluan sungai bagaikan lebuh raya pada zaman moden ini , ia diguna bagi tujuan hilir mudik kerana mencari rezeki dan mengangkut barang-barang niaga. Pepatah Arab menyebutkan:

رب ضَارَّةٍ نَافِعَةٌ
Terjemahan: Banyak perkara yang berbahaya itu mendatangkan manfaat.

Penulis tidak menolak maklumat ini kerana pada suatu ketika dahulu jalan sungai merupakan laluan utama yang menghubungkan pusat pentadbiran negeri Kelantan dengan kawasan-kawasan serta jajahan-jajahan di bawah taklukan Negeri ini. Pada ketika itu pusat pendatbiran negeri Kelantan terletak di Gunung Cinta Wangsa, Ulu Kelantan, kira-kira 40 km ke arah Tenggara Kuala Kerai. Paduka Baginda Che Siti Wan Kembang telah ditabalkan sebagai Raja negeri Kelantan pada tahun 1610M menggantika ayahndanya Sultan Ahmad yang mangkat pada tahun 1898M. Paduka Che Siti dengan pertabalan itu dengan rasminya menjadi seorang Raja dan Pemerintah negeri Kelantan. Paduka Che Siti sering dikunjungi pembesar-pembesar dari luar Negara. Dikatakan termasuk pelayar Muslim yang bersejarah dari Maghribi, beliau ialah Muhammad bin Abdullah bin Ibrahim Ibn Batutah yang dilahirkan pada tahun 703 H/1304 M. Beliau juga merupakan pengarang kitabRihlah Ibn Batutah atau nama selengkapnya Tuhfah al-Nuzzar fi Ghara`ib al-Amsar wa `Aja`ib al-Asfar atau mengikut versi terjemahannya Hadiah Para Penyelidik Tentang ke Anehan Bandar dan Keajaaiban Pegembaraan. Ibn Batutah meninggal pada tahun 779H./1377M.

Kehadiran Ibn Batutah ke Kelantan yang terkenal di Barat dengan gelaran Amir al-Rahhalah (Raja Pengembara) sebagaimana dalam catatan sesetengah pakar Sejarah itu tidak dapat disahkan kerana Paduka Che Siti ditabalkan pada tahun 1610 M. , sedangkan Ibn Batutah meninggal pada tahun 1304 M.

Pertalian darah dengan keturunan bukan Melayu, tidak menambah atau mengurangkan Haji Saad dan anaki cucunya kerana keturunan tidak mampu menyelamatkan seseorang, sebaliknya iman dan amal salih bakal menentukan kedudukannya di sisi Allah. Bukankah Bani Isra`il itu merupakan anak cucu Nabi Ya`kub as dan bukankah putera Nabi Nuh as dibinasakan oleh Allah kerana menolak pedoman hidup yang ditinggal datuk merka yang merupakan Nabi antara nabi-nabi yang terpilih. Al-Qur`an merakamkan nasib Bani Isra`il yang malang ini dalam firman Allah:


لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُواْ مِن بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ذَلِكَ بِمَا عَصَوا وَّكَانُواْ يَعْتَدُونَ . كَانُواْ لاَ يَتَنَاهَوْنَ عَن مُّنكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُواْ يَفْعَلُونَ   [المائده: 78-79]

Terjemahan: Orang-orang kafir Yahudi dari Bani Israil telah dilaknatkan Allah melalui lidah Nabi Daud dan Nabi Isa putera Maryam. Laknat yang demikianang demikian itu disebabkan mereka menderhaka dan selalu menceroboh. Mereka sentiasa tidak saling melarangan satu sama lain dari perbuatan mungkar yang mereka lakukan. Demi sesungguhnya amatlah buruknya apa yang mereka telah lakukan.

Jika benar kajian Para Penyelidik manusia mempusakai darah keturunan yang dipindahkan melalui DNA (Deoxyribo nuclic acid) yang terkandung dalam sel-sel mani bapa dan telur ibu, mereka mempusakai bukan sahaja rupa paras, warna rambut dan mata, tetapi juga, penyakit, emosi, kegigihan, kepintaran dan kebodohan, maka saya ingin nyatakan di sini, Haji Saad mempusakai kegigihan keturunannnya yang merantau dari Tanah Besar negeri Cina ke Tanah Melayu dan inilah yang memberanikannya keluar dari tempurung kampung Kangkong ke Kota Bharu, sehingga Kangkong terkenala kerana Haji Saad. Mungkin jika usianya lebih panjang, sejenis kupiah ciptaan Haji Asaad memperkenalkan kemudiannya pula lembah Kubang Pasu kerana di sini Haji Saad terkenal sebagai seorang ilmuwan dan juga ushawan kupiah yang disukai ramai.

(Artikel ini bersambung lagi Insya Allah dalam masa terdekat)






No comments: