Thursday, July 1, 2010

PENTAFSIRAN AYAT 30: 96: 6-8
كَلَّا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَيَطْغَى * أَنْ رَآهُ اسْتَغْنَى * إِنَّ إِلَى رَبِّكَ الرُّجْعَى *
Terjemahan:
[96: 6] Tidak sama sekali! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas,

[96: 7] karena dia melihat dirinya serba cukup.

[96: 8] Sesungguhnya kepada Tuhanmu tempat kembali.

Munasabah Ayat

Ayat-ayat terdahulu menyatakan beberapa hakikat yang perlu diketahui umum, iaitu hakikat Allah menciptakan manusia daripada segumpal darah beku, Allah mengajar mereka dengan qalam dan memuliakan mereka dengan sebaik-baik kejadian.

Hakikat ini seharusnya diterima manusia dengan rasa syukur yang tidak terhingga kepada Allah yang menciptakan mereka, namun pada kenyataannya ada manusia semakin banyak nikmat yang diterima semakin sombong dan besar diri. Inilah antara hakikat yang akan dibicarakan menerusi ayat-ayat 6 dan seterusnya.

Meskipun di antara dua kelumpuk ayat ini, dipisahkan dengan jarak masa yang agak panjang, namun dari segi topiknya masih dalam konteks yang sama dan berkaitan.

Sebab Nuzul

Ayat (6) dan ayat-ayat seterusnya menyatakan sinario kehidupan manusia yang sombong dan bermegah-megah dengan kekayaan harta, kuasa dan pangaruh dalam masyarakat dan keluarga. Abu Jahl merupakan seorang manusia yang melambangkan kesombongan yang melampaui batas dan tidak bersyukur atas ni`mat kekayaan yang diberi Allah kepadanya.

Sesungguhnya tidak ramai orang bernama Abu Jahl pada hari ini, tetapi tidak kurang pula orang yang watak dan gaya hidupnya seperti Abu Jahl, malah semua orang yang megah dengan harta kekayaannya boleh dikatigorikan sebagai berada dalam kelumpuk yang sama dengan Abu Jahl, sekalipun jarak masa dan tempat mereka berjauhan. Ini kerana persamaan rupa paras tidak penting dalam Islam, tetapi persamaan akhlak dan niat hati yang menjadi ukuran. Sabda Nabi saw:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَنْظُرُ إِلَى صُوَرِكُمْ وَأَمْوَالِكُمْ وَلَكِنْ يَنْظُرُ إِلَى قُلُوبِكُمْ وَأَعْمَالِكُمْ[1]

Terjemahan: Sesungguhnya Allah tidak melihat kepada rupa paras dan harta benda kamu, tetapi melihat hati dan amalan kamu.

Abu Jahl sangat biadab terhadap Nabi saw sehingga sanggup mendustakan wahyu, beliau pernah melarang baginda Rasulullah saw dari melakukan salat dengan mencapakkan najis unta di atas belakannya ketika Nabi sedang sujud. Imam Muslim meriwayatkan:


" .. قَالَ ‏ ‏أَبُو جَهْلٍ: ‏ ‏هَلْ ‏ ‏يُعَفِّرُ ‏ ‏مُحَمَّدٌ ‏ ‏وَجْهَهُ ‏ ‏بَيْنَ أَظْهُرِكُمْ ؟ ‏ ‏قَالَ: فَقِيلَ نَعَمْ، فَقَالَ:‏ ‏وَاللَّاتِ ‏ ‏وَالْعُزَّى ‏ ‏لَئِنْ رَأَيْتُهُ يَفْعَلُ ذَلِكَ لَأَطَأَنَّ عَلَى رَقَبَتِهِ أَوْ لَأُعَفِّرَنَّ وَجْهَهُ فِي التُّرَابِ .
قَالَ: فَأَتَى رَسُولَ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ‏ ‏وَهُوَ ‏ ‏يُصَلِّي، زَعَمَ لِيَطَأَ عَلَى رَقَبَتِهِ. قَالَ: فَمَا فَجِئَهُمْ مِنْهُ إِلَّا وَهُوَ ‏ ‏يَنْكُصُ ‏ ‏عَلَى عَقِبَيْهِ‏ ‏وَيَتَّقِي بِيَدَيْهِ. قَالَ: فَقِيلَ لَهُ مَا لَكَ؟ فَقَالَ: إِنَّ بَيْنِي وَبَيْنَهُ لَخَنْدَقًا مِنْ نَارٍ وَهَوْلًا وَأَجْنِحَةً. فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ ‏ ‏صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: ‏لَوْ دَنَا مِنِّي لَاخْتَطَفَتْهُ الْمَلَائِكَةُ عُضْوًا عُضْوًا قَالَ فَأَنْزَلَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ هَذِهِ الآيَةَ: [2]"


Terjemahan: “ .. Bertanya Abu Jahl: Adakah Muhammad mendebukan mukanya (sujud) dihadapan kamu? Mereka menjawab: Ya, dia sujud di hadapan kami. Berkata Abu Jahl: “Demi Al-Lata dan al-`Uzza! Andainya aku melihat dia berbuat begitu, nescaya aku pijak lehernya atau aku akan benamkan mukanya dalam debu”.

“Berkata periwayat: “Sejurus kemudian, dia datang ketika Rasulullah saw sedang salat, dia berharsrat memijak lehernya, tidak sempat dia membuat kejutan dengan perbuatan itu, tiba-tiba dia terundur ke belakang dan sempat mengawal dengan tangannya dari terjatuh”. Lalu ditanya: “mengapa dia terundur kebelakang?. Jawabnya: “Di antaraku dan Muhammad ada parit api dan lembaga yang menakutkan dan beberapa sayap”. Berkata Periwayat: Sabda Nabi saw: “Andainya dia menghampiriku, nescaya anggotanya dicabut Malaikat satu demi satu, lalu ayat diturunkan.”

Abu Jahl Lupakan Daratan

Melampaui batas merupakan faktor utama seseorang manusia ditimpa kecelakaan. Fir`aun, Qarun, Aad, Thamud dan lain-lain telah dibinasakan oleh Allah kerana sikap mereka yang melampaui batas-batas iman. Mereka itu telah hilang pertimbangan apabila diri mereka mempunyai sedikit kelebihan yang mengatasi orang lain.

(96: 6-9) Abu Jahl dianggap sebagai Fir`aun umat ini kerana sombong dengan kedudukannya yang disanjung dalam masyarakat Quraisy. Justeru, tindak tanduknya tidak lagi mencerminkan hakikatnya sebagai manusia dan hamba kepada Allah; lalu dia mendustakan Tuhan, mendustakan Nabi dan mendustakan wahyu, akhirnya dia menjadi mangsa kepada kesombongan dirinya.

كَلَّا إِنَّ الْإِنْسَانَ لَيَطْغَى

[96: 6] Tidak sama sekali ! Sesungguhnya jenis manusia tetap melampaui batas.
Ayat-ayat 1-5 terdahulu membicarakan ni`mat-ni`mat Allah yang berupa fizikal dan moral; Dia menciptakan manusia daripada segumpal darah, kemudian mengajar mereka menulis dengan pena dan seterusnya mengajar mereka apa yang mereka tidak mengetahuinya. Meskipun murahnya ni`mat Allah kepada manusia, namun antara mereka ada yang kufur dan bertabiat sombong seperti Abu Jahl. Ayat menyelar beliau dan golongan yang sealiran dengannya sebagai melampaui batas.
Perkataan كَلَّا ertinya tidak sama sekali. Maksudnya manusia tidak patut bersikap melampaui batas kerana mereka tidak boleh mengetahui semua perkara dan bukan pula tabiat kejadian mereka itu mampu mengetahui semua perkara. Atau maksudnya, Manusia tidak patut sama sekali bersikap melampaui batas dengan harta kekayaannya, mereka hendaklah membelanjakan harta mengikut hukum yang telah ditetapkan oleh Allah.
(96: 7) Bilakah manusia bersikap melampaui batas? Biasanya mereka melampaui batas, apabila berasa diri mereka besar atau lebih tinggi daripada orang lain.
أَنْ رَآهُ اسْتَغْنَى
[96: 7] karena dia melihat dirinya serba cukup.

Demikianlah tabiat kebanyakan manusia, terutama mereka yang tidak terdidik dengan ajaran Islam, mereka melampaui batas apabila mendapati diri mereka tidak lagi berhajat kepada pertolongan orang, mereka segera mengelak dari mengabdikan diri mereka kepada Allah, mereka menolak hukum Allah dengan sewenang-wenangnya, mereka memekakkan telinga, membutakan mata dari menyahut seruan Allah.

Mungkinkah manusia membebaskan dirinya dari Allah? Mereka tidak mungkin membebaskannya, malah semua makhluk tidak mungkin memutuskan hubungan mereka dengan Allah kerana mereka mengharapakan pertolongan dan rahmat kasih sayang-Nya. Ditakdirkan rahmat dan pertolongan Allah terputus hanya satu detik sahaja, nescaya pada detik itu juga mungkin mereka binasa dan tidak wujud lagi di muka bumi ini.

Menerusi ayat ini al-Qur`an mendedahkan suatu hakikat dengan jelas dan mendalam apabila membuat ungkapan:

أَن رَّآهُ اسْتَغْنَى
Terjemahan: “ .. karena dia melihat dirinya serba cukup”

Ungkapan ini sangat berbeza dengan ungkapan:

أَن اسْتَغْنَى

Terjemahan: “kerana dia berasa serba cukup”

Hakikatnya tiada manusia yang serba serbinya lengkap dan cukup, ada sahaja kelemahan di sana sini, semua manusia adalah fakir dan berhajat kepada Allah, firman Allah:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ أَنْتُمُ الْفُقَرَاءُ إِلَى اللَّهِ وَاللَّهُ هُوَ الْغَنِيُّ الْحَمِيدُ *إِنْ يَشَأْ يُذْهِبْكُمْ وَيَأْتِ بِخَلْقٍ جَدِيدٍ*وَمَا ذَلِكَ عَلَى اللَّهِ بِعَزِيزٍ[3]
Terjemahan: “Wahai umat manusia, kamulah yang sentiasa berhajat kepada Allah dan Allah Maha Kaya dan Maha Terpuji. Jika Dia mahu, nescaya Dia membinasakan kamu dan mendatangkan makhluk yang baharu. Dan perkara yang demikian itu tidaklah sukar bagi Allah”.
Selain hakikat yang yang berlaku kepada Abu Jahl, al-Qur`an juga merakamkan beberapa individu yang dibinasakan oleh Allah akibat gejala yang sama seperti Fir`aun yang mabuk dengan kuasa memerintah negeri Mesir. Beliau mendakwa dirinya lebih istimewa dari Musa dengan alasan yang terlalu murah, katanya:
ألَيسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَذِه الأَنْهَارُ تَجْرِي مِنْ تَحْتِي[4]
Terjemahan: Bukankah kerajaan negeri Mesir ini - akulah yang menguasainya. Sungai-sungai mengalir ini di bawah (istana) ku? Tidakkah kamu melihatnya?
Keangkuhan disebabkan kuasa, biasanya menjadikan seseorang itu ketagih dengan pangkat dan kebesarannya, tidak pernah cukup dengan apa yang ada, sehinggalah semua kuasa berada dalam tangannya. Pada waktu itu dia tidak akan puas juga, kecuali diangkatanya hingga ke martabat tuhan yang tiada sekutu baginya. Inilah tahap akhir keangkuhan Fir`aun sebelum hayatnya berakhir, Fir`aun mendakwa sebagaimana dalam firman Allah:

أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَى[5]

Terjemahan: “Akulah Tuahn kamu yang tertinggi”
Sebelum Fir`aun, al-Qur`an menyebutkan `Ad, iaitu kaum Hud yang angkuh dengan tubuh badan mereka yang tegak, gagah perkasa dan kuat tenaga. Mereka menganggap Nabi Hud seorang yang lemah dan kurang daya. Mereka mencabar Nabi Hud dengan kata-kata:

مَنْ أَشَدُّ مِنَّا قُوَّةً [6]
Terjemahan: “Siapakah yang lebih kuat dari kami?”
Mereka membuat cabaran begitu kerana lupakan Allah yang lebih kuat dari mereka. Demikian juga dengan Qarun yang megah dengan ilmu dan keupayaan mengumpulkan kekayaan, dia juga sombong dan berasa harta kekayaan adalah segala-galanya, dia mendakwa sebagaimana dalam firman Allah:

إِنَّمَا أُوتِيتُهُ عَلَى عِلْمٍ عِنْدِي[7]
Terjemahan: Sesungguhnya aku diberi harta kekayaan itu dengan jasa ilmu pengetahuan yang ada padaku”

Belum cukup puas dengan pengakuan itu, dia keluar dengan memperagakan pakaian berhias di hadapan kaumnya, firman Allah:

فَخَرَجَ عَلَى قَوْمِهِ فِي زِينَتِهِ [8]

Terjemahan: “Ke,mudian Qarun keluar kepada kau8mnya dengan perhiasan yang cantik”.

Bagaimana dengan nasib mereka ini semuanya? Adakah mereka dapat mempertahankan diri dengan kebanggaan mereka di hadapan hukum Allah yang Maha Berkuasa. Bukankah Fir`aun dihukum Allah dengan mati lemas di dalam Laut Merah, `Aad kaum Hud dihukum dengan mati kerana dipanah petir dan Qarun dihukum dengan ditelan bumi bersama harta kekayaan yang menjadi kebanggaannya.

Bagaimana dengan nasib Abu Jahl yang menghina dan mengejek-ejek Nabi sebagai orang miskin dan menghalang Nabi dari menunaikan salat, kita ikuti laporan Ibn Abbas, katnya:

لَمَّا نَزَلَتْ هَذِهِ الْآيَةُ وَسَمِعَ بِهَا الْمُشْرِكُونَ ، أَتَاهُ أَبُو جَهْلٍ فَقَالَ : يَا مُحَمَّدُ تَزْعُمُ أَنَّهُ مَنِ اسْتَغْنَى طَغَى ; فَاجْعَلْ لَنَا جِبَالَ مَكَّةَ ذَهَبًا، لَعَلَّنَا نَأْخُذُ مِنْهَا، فَنَطْغَى فَنَدَعَ دِينَنَا وَنَتَّبِعَ دِينَكَ. قَالَ فَأَتَاهُ جِبْرِيلُ - عَلَيْهِ السَّلَامُ - فَقَالَ: (يَا مُحَمَّدُ خَيِّرْهُمْ فِي ذَلِكَ فَإِنْ شَاءُوا فَعَلْنَا بِهِمْ مَا أَرَادُوهُ فَإِنْ لَمْ يُسْلِمُوا فَعَلْنَا بِهِمْ كَمَا فَعَلْنَا بِأَصْحَابِ الْمَائِدَةِ) . فَعَلِمَ رَسُولُ اللَّهِ - صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - أَنَّ الْقَوْمَ لَا يَقْبَلُونَ ذَلِكَ ; فَكَفَّ عَنْهُمْ إِبْقَاءً عَلَيْهِمْ[9] .
Terjemahan: “Setelah ayat ini diturunkan dan didengar kaum musyrikin, datanglah Abu Jahl lalu berkata: Wahai Muhammad! Kamukah yang mendakwa: “Sesiapa yang berasa kaya maka dia melampau? (Aku mencabar kamu supaya) menjadikan bukit-bukit di Makkah ini emas, mungkin kami boleh mengambil sebahagiannya, kemudian kami melampau, lalu kami tinggalkan agama kami dan masuk agama kamu. Berkata Ibn Abbas: “lalu Mala`ikat Jibril turun dan berkata: Wahai Muhammad! “Biarkan mereka membuat pilihan. Jika mereka suka, kami akan beri apa yang mereka tuntut dan hendaklah mereka memeluk Islam. Jika enggan, kami lakukan terhadap mereka sebagaimana Kami lakukan terhadap Ashab al-Ma`idah[10]. Setelah Rasulullah saw mengetahui mereka tidak akan menerima Islam, lalu Nabi tidak memberi pilihan itu kepada mereka kerana lebih suka melanjutkan tempoh hidup mereka”.

Pengertian ayat di atas, boleh diperkukuhkan dengan beberapa ayat lain, antaranya:
وَإِذَا أَنْعَمْنَا عَلَى الإِنْسَانِ أَعْرَضَ وَنَأى بِجَانِبِهِ [11]
Terjemahan: “Dan apabila Kami kurniakan nikmat kepada manusia, berpalinglah dia serta menjauhkan diri (dari Kami)”
Diperkukuhkan lagi dengan firman-Nya:
وَلَوْ بَسَطَ اللَّهُ الرِّزْقَ لِعِبَادِهِ لَبَغَوْا فِي الأَرْضِ وَلَكِنْ يُنَزِّلُ بِقَدَرٍ مَا يَشَاءُ [12]
Terjemahan: “Dan kalaulah Allah meluaskan rezeki kepada para hamba-Nya, nescaya mereka melampaui batas di bumi ini, akan tetapi Allah menurunkan (rezeki) menurut kadar yang tertentu sebagaimana yang dikehendaki-Nya”.
(96:8) Demikianlah tabiat manusia yang lupakan dirinya. Bagi memulihkan jiwa manusia yang mabuk dalam khayalan ini, al-Qur`an menyarankan agar mengingati mati, kita akan kembali kepada Allah sebagaimana datuk nenek kita kembali.
إِنَّ إِلَى رَبِّكَ الرُّجْعَى

[96: 8] Sesungguhnya kepada Tuhanmu tempat kembali.
Ayat ini meluntar kata-kata yang mengecutkan hati, membawa ingatan anda kepada suatu hari yang tidak jauh, anda akan kembali kepada Tuhan, akan tinggal segala kemewahan yang anda nikmati hari ini. Jika anda memakai pedoman yang betul, niscaya anda akan nikmati kemewahan yang tidak dapat diukur dengan kemewahan yang anda nikmati hari ini. Ingatkan mati menjadikan dunia yang dicintainya itu kecil dan tidak mempunyai apa-apa keistimewaannya lagi.
Berkata Sayyid Qutb: Setelah ayat ini menunjukkan manusia pelampau yang lupakan asal kejadiannya dan berlagak takbur dan sombong kerana berasa sudah kaya, diiringi pula dengan ancaman secara tidak langsung: “Sesungguhnya kepada Tuhanmu tempat kembali”. Kemana lagi manusia pelampau itu akan pergi, jika tidak kepada Allah.
Ayat ini merupakan satu dasar daripada beberapa dasar yang menjelaskan konsep keimanan, iaitu dasar kepulangan kepada Allah, dasar balik kepada Allah dalam semua perkara dan urusan, dalam segala cita-cita dan tindakan. Kepada Allah jua semua manusia akan pulang, tanpa mengira yang salih dan yang jahat, yang taat dan yang derhaka, yang benar dan yang batil, yang baik dan yang fasiq, yang kaya dan yang miskin. Hanya kepada Allah jua kembalinya manusia pelampau yang angkuh yang berasa dirinya sudah kaya, segala-galanya akan kembali kepada Allah, dari Allah kita bermula dan kipada-Nya kita berakhir.
Pengajaran dan Saranan
1: Menyatakan kekuasaan Allah terdahap makhluk manusia, mereka dijadikan daripada segumpal darah beku. Pemberitahuan ini terkandung dalam wahyu yang pertama diturunkan.
2: Allah swt menyuruh rasul-Nya agar membaca al-Qur`an dengan menyebut nama Allah yang menciptakan manusia daripada segumpal darah beku. Pembacaan ini mempunyai matlamat yang jela dan sasaran yang betul.
3: Allah memerintah manusia supaya belajar membaca dan menulis kerana ia merupakan alat untuk memahami ilmu-ilmu agama dan wahyu, bahkan untuk membina dunia dan negara juga berkehendakkan ilmu yang luas dan pengetahuan yang tinggi.
4: Perintah membaca adalah diwajibkan kepada semua, tanpa mengkhususkan sama ada lelakiatau perempuan kerana wanita adalah teman lelaki.
5: Antara limpah kurnia Allah kepada manusia ialah mengajar manusia apa yang tidak diketahuinya, supaya mereka berubah daripada gelap kejahilan kepada nur ilmu.
6: Tabiat manusia ini sangatlah buruk, apabila dia beroleh kesenangan, dia sombong dan berasa dialah segala-galanya. Panyakit ini sangat berbahaya kepada manusia dan meruntuhkan masyarakat.

[1] Muslim, al-Birr wa al-Silah, hadith (4651) daripada Abu Hurayrah.
[2] Muslim, Sifat al-Qiyama wa al-Jannah wa al-Nar: Qawluhu Inna al-Insan layatgha, hadith (5005) daripada Abu Hurairah.
[3] Fatir: 15-17.
[4] al-Zukhruf: 51
[5] al-Nazi`at: 24
[6] Fussilat: 15.
[7] al-Qasas: 78.
[8] al-Qasas: 79.
[9] Tafsir al-Tabari, Tafsir al-Qurtubi, 20/123
[10] Keterangan tentang Ashab al-Ma`idah, sila lihat ayat al-Ma`idah: 114-115.
[11] Fussilat: 51
[12] al-Syura: 27.

No comments: