Friday, April 8, 2011

Memahami Keilmuan Islam Satu Cabaran Intelektual

Bagi merangka agenda kebangkitan Islam serta mengikuti arus pemodenan ilmu, satu cabaran yang dihadapi para ilmuan dan pemikir-pemikir Islam kini ialah keupayaan memahami tradisi ilmu dan sumber-sumber utamanya .

Meskipun kalangan ilmuan Islam sepakat menerima al-Qur`an dan al-Sunnah sebagai teras dan sumber utama Islam, namun dari penghayatannya ada beberapa aspek yang belum diselesaikan seperti bagaimana mengaplikasikan dua sumber ilmu ini, bagaiaman ia dirujuk dan apakah ukuran kemampuan merujuk sumber-sumber ini.

Satu hal yang agak malang apabila terdapat ilmuan Islam mentafsirkan sesuatu isu melalui sumber-sumber pinggiran, sumber-sumber yang lemah dan tidak berdaya, bahkan ada yang berpendapat Islam boleh ditafsirkan dengan rasa dan suara hati, sekalipun terpisah jauh dari tradisi keilmuan Islam yang diperkenalkan sejak beberapa abad silam.

Ada dua prinsip yang harus mendisiplinkan diri para ilmuan Islam apabila berbicara sesuatu tentang Islam, iaitu:

Pertama:  Bertanya orang yang lebih mengetahui, firman Allah:

 فَاسْأَلُوا أَهْلَ الذِّكْرِ إِنْ كُنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
                                                         (al-Nahl: 43)                                                      


Terjemahan: Bertanyalah kamu kepada orang yang berpengetahuan agama jika kamu tidak mengetahuinya.

Kedua, Akur dengan kebenara, firman Allah:

وَفَوْقَ كُلِّ ذِي عِلْمٍ عَلِيمٌ
(Yusuf: 76)

Terjermahan:  “.. dan atas setiap orang yang berilmu ada lagi yang berilmu”.

No comments: